Pencarian

+

Wisudaku, Hadiah Untukmu Ayah dan Ibu

Wisudaku, Hadiah Untukmu Ayah dan Ibu
Wisudaku, Hadiah Untukmu Ayah dan Ibu

Kabar gembira bersorak di telinga

Jantung yang semula berdebar cemas, kini terganti oleh debaran bahagia

Deru nafas yang menggebu, kini terhela lega

Bibir yang semula bergetar membisikkan doa, kini hanya puji syukur terlafaz darinya.


Ayah, Bunda, Mama, Papa, Ummi, Abi,


Masih ingatkah saat pertama kali kita berpeluk?

Masihkah membekas memori saat tangis pertamaku beradu dengan tahmidmu?

Masihkah terngiang suara lengkingku saat memanggil namamu untuk pertama kali?

Masih bisakah kau gambar rasa, saat kau melepas genggamanku untuk melangkahkan kaki pertama kali?

Masih ingatkah perpisahan pertama kita saat aku hendak menuntut ilmu?


Kini, telah beranjak gadis kecilmu, menapaki gelora dunia remaja

Dan perlahan menata kehidupan dewasa yang penuh tantangan

Dengan hati-hati/kau lepas papahanmu

Tetapi tidak dengan rambu yang senantiasa menuntunku


Kini, diri ini mulai menumpu tubuh pada kakinya sendiri

Tetapi kasihmu tak berkurang bahkan seujung kukupun

Sampai kapanpun cinta kasihmu takkan mampu 'tuk kubalas

Airmata, keringat, dan usahaku, takkan mampu mengganti setetes darah yang jatuh, saat kau bertaruh nyawa untuk menyambutku


Terima kasih telah mau kubagi tawa, senyum, bahagia, suka, dan binar

Juga untuk kesediaanmu mendengar keluh kesahku/ dan mengusap airmata dan peluhku,

Terima kasih, tulusku kepadamu


Ah, Ustadz dan Ustadzahku!

Apa kabar? Lama tak berjumpa. Aku rindu…

Apa… kau masih ingat perkenalan pertama kita yang canggung?

Apa kau masih ingat aroma buku baru yang menyeruak saat kita membuka bab pertamanya?

Dari Pythagoras hingga hukum Kirchoff

Dari Dhamir hingga hukum Mushtaq

Dari ujian harian hingga ujian nasional berakhir

Di hari-hari itu kita sering kali bersenda gurau


Puluhan purnama berlalu… Guruku

Hari-hari dengan kertas penuh coretan itu, tanpa terasa terajut menjadi tiga tahun sarat dengan memori yang meluap


Ah! Aku ingat try-out – try-out itu!

Aku ingat presentasi yang penuh tawa canggung itu!

Aku ingat bakmie sebagai hadiah untuk jawaban tebak-tebak itu!

Bukankah waktu berlalu cepat?


Dan disinilah kita berpijak, di penghujung bab

Tak menjadi akhir, karena hadirnya menarik garis awal yang baru

Saat ini, kita menyongsong gerbang perjalanan baru yang akan kita tempuh

Tanpa melupakan untaian jejak kebersamaan kita


Terima kasihku takkan pernah mampu membalas jasamu Ayah, Ibu, Papa, Mama, abi, umi, Ustadz, dan Ustadzah.

Tetapi, biarkan hari ini kusampaikan perasaan dari dalam relung hati ini

Hari ini/bersama kita telah menyelesaikan satu dari jutaan bagian kehidupan

Berbanggalah! Karena sungguh, kami bangga

Kita berhasil melaluinya


TERIMA KASIHKU,

YOUR LOVING DAUGHTER,

YOUR PROUD THALIBAH.


Ditulis oleh: Najma Aghniya Fachran.


Rabu, 17 Juni 2020. Salah satu hari bersejarah bagi SMP Islam Abu Dzar, khususnya siswi kelas 9 angkatan 2019/2020, WISUDA. Tiga tahun perjuangan thalibah menuntut ilmu akhirnya selesai. Sebuah perjuangan yang tidak mudah, terutama ketika wabah korona menyerang di trimester akhir. Para siswi dituntut belajar lebih keras, untuk semua ujian yang datang silih berganti, yang dilalui secara online.


PKBM Abu Dzar dengan segala keterbatasannya, ingin mengapresiasi para siswi atas segala usaha mereka. Wisuda, yang seharusnya menjadi symbol dan sebuah kebanggaan, qodarullah tidak dapat dilakukan secara normal. Untuk itu, dilaksanakanlah Wisuda Online melalui Zoom.


46 siswi dan orang tua/wali murid, perwakilan yayasan, segenap guru dan karyawan, menghadiri wisuda online yang berlangsung selama kurang lebih 2 jam. Alhamdulillah, Rangkaian acara mulai dari sambutan, pemberian penghargaan, inaugurasi, penampilan & persembahan siswi berjalan dengan lancar.


Seluruh video wisuda dapat dilihat di youtube channel dan google drive PKBM Abu Dzar.

https://www.youtube.com/channel/UCDTlCFDKGSKgNE7jh1V2uqQ

https://bit.ly/WisudaSMPAbuDzar


MasyaAllah, kami bangga kepada kalian siswi angkatan 2019/2020. Ingatlah, kelulusan bukanlah akhir tapi awal yang baru, untuk kalian menuntut ilmu di jenjang yang lebih tinggi. Semoga ilmu yang kalian dapat bermanfaat untuk Islam dan kaum muslimin. Jangan pernah berhenti belajar. Dan selalu ingat Allah Azza wa Jalla di setiap langkah kalian.


Barakallahu fikunna.

Komentar
  1. Belum Ada Komentar
Tambahkan Komentar

Testimonial

Facebook